Catatan Pagi, 6 Agustus 2012

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Puji syukur kepada Allah Azza wa Jalla Tuhan Semesta Alam. Shalawat serta salam semoga selalu tercurah kepada Baginda Nabi Muhammad SAW.

Kawan-kawan yang budiman.

Saya sebenernya paling demen gaya bicaranya Ust. Yusuf Mansur kalo lagi ceramah di Daarul Qur’an. Semenjak sahur tadi saya dengar terus ceramah beliau dari laptop kesayangan ane. Ane download dah tuh dari internet. Pan ilmu bisa dari mana aje. Alhamdulillah sahur terasa lebih nikmat kalo disiram hal-hal macam ini. Walaupun cuman sahur sama roti plus susu. Alhamdulillah.

Tulisan ini saya tulis pada saat saya sampai di Depok, pagi jam 6.45 menit. Baru sampai dari Salemba dan memang saya berangkat pagi-pagi buta supaya tidak macet di jalan. Sudah jadi kebiasaan itu. Kalo udah kena macet, masya Allah, pening nih kepala. Tapi bukan itu yang mau saya cerita, tapi kejadian sebelum itu. Hehe..

Jadi selepas sahur, saya mandi dah tuh buat sembahyang subuh. Trus ngaji bilangan lima ‘ain. Ane siap-siap buat berangkat ke Depok, ngurus segala macam hal di kampus supaya bisa lega pulang kampung. Buru-buru dah tuh, supaya kagak macet. Pan repot kalo macet di jalan.

Nah sesampainya di parkiran, saya keluarin itu motor. Pas mau hidupin motor, saya baru nyadar. Helm kagak dipake. Balik lagi dah ke kamar ambil helm. Langkah kaki agak dicepetin.

Alangkah terkejutnya saya saat saya masuk ke kamar buat ngambil itu helm. Lampu belum saya matiin, kipas angin belum saya matiin, dan ada barang punya temen belum dibalikin. Masya Allah, ada apa ini?. Ya, akhirnya saya selesein semua dah tuh yang ketinggalan.

Lalu saat di jalan, saya baru sadar bahwa tadi saya dapat pelajaran dari Allah. Allah itu Maha Mengajari Mahluk-Nya sesuatu ilmu. Niat saya tulis ini sesampainya di Depok.

Subhanakalaa ‘ilma lana illama’alamtana. Maha Suci Engkau Ya Allah, Tiada pengetahuan yang kami miliki kecuali yang Engkau ajarkan pada kami.

Balik lagi, yang ada di cerita yang saya alami di atas. Orang kan kalo naik motor wajib kan pake helm. Ini diibaratkan kewajiban kita kepada Allah, shalat 5 waktu misalnya. Waktu itu saya kelupaan tuh, saya bisa milih mau balik lagi ke kamar ngambil helm atau jalan terus. Kalo balik ke kamar terus ngambil helm ibarat kata saya sudah melaksankan kewajiban saya sebagai warga negara yang baik dalam mengendarai kendaraan bermotor.

Sebaliknya, kalo ane jalan terus. Mungkin bakal ditilang sama polisi ibarat saya diazab tuh sama Allah. Ini bukan berarti kalo ditilang polisi berarti azab nih, kecuali buat anak-anak kuliah pas akhir bulan…hehe

Setelah sampai di kamar, lampu belum dimatiin, kipas angin belum dimatiin, dan barang temen belum dibalikin. Wah, pak..bu…ini kalo lampu sama kipas angin kagak dimatiin, masya Allah, pemborosan bu. Mana sama saya mau ditinggal 2 hari tuh kostan. Padahal kan kita nggak boleh boros. Ini baru boros doang, belum lagi kalau-kalau ada sesuatu hal lain yang mungkin kita nggak tau gara-gara kelupaan matiin lampu sama kipas angin doang. Ditambah ada kewajiban lain yang kagak kalah penting : balikin barang milik temen.

Nah, ternyata yang saya dapatkan. Bahwa ketika kita melakukan suatu kewajiban, shalat misalnya. Ternyata kewajiban ini menuntun kita kepada berbagai hal entah kewajiban dan sunnah lainnya yang bisa jadi kita lupa. Dan kalau tidak kita lakukan itu sayang sekali. Rugi pak..bu.

Shalat wajib menuntun kita kepada kewajiban-kewajiban dan sunnah-sunnah lainnya yang terlupakan. Misalnya : Zakat, Puasa, trus ibadah sunnah : sedekah, dhuha, dll. Lampu ini ibarat sedekah. Kalau tidak menunaikan sedekah, Allah bisa jadi menuntun kita jadi orang yang boros. Karena Allah yang mengendalikan rezeki selain jodoh dan kematian.

Begitu banyak manfaat yang ada pada ibadah wajib kita kepada Allah SWT. Ya salahsatunya ini, ngingetin kita kepada hal-hal lain yang sebenernya musti kita lakukan.

Ya, mungkin sekian dulu dari saya. Mudah-mudahan bermanfaat. Apabila ada kesalahan mohon dimaafkan dan cepat diberitahukan supaya ane bisa cepet juga memperbaikinya. Bagaimanapun manusia tempatnya salah dan lupa karena kesempurnaan miliknya Allah semata. Jangan lupa shalat dhuha dan berdo’a buat kita semua.

Subhanakalaa ‘ilma lana illama’alamtana Innaka anta Al-Alim Al-Hakim,

Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaa ilaaha illa anta astaghfiruka wa atu bu ilaik,

Jazakallah khairan.

Depok, 6 Agustus 2012 Jam. Selesai Jam 7.37 WIB.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s